Over Kredit | Kredit Kok Dioper-oper

linkmilist“Saya kan beli rmh over kredit, setelah melakukan pembayaran sama pihak pertama, no tlp yg ada di akad kredit antara yg jual dg bank, gak  ada yg bisa nyambungin sayaa dg dia.

Kejadian jual beli nya, bln 6 th kmrn. Saya baru kepikiran tuk bikin pengikatan ke notaris sama penjualnya, ternyata no tlp nya gak  aktif dan no tlp yg terdata mengatakan dia udh resign dr bbrp tempat.

Bingung saya musti gmn yah?”, salah satu teman BB curcol nih

“Cari alamat rumahnya. Temui dan usahakan AJB!”

Bilamana AJB, berarti harus ada pelunasan. Pelunasan ini bisa tunai, bisa juga dengan KPR. Usahakan dgn bank yang sama agar memudahkan proses.

“Klo udh ketemu pemiliknya mah iyaa.. Bisa ini itu :D. Lha.. Klo belum, jalan atu2 nya, tetep cari pemiliknya sampe dpt yaah?”, tanyanya lagi

“Ya itu resikonya kalau over kredit. Harus temui dulu pemiliknya. Moga2 saja masih sehat wal afiat.”

“Ada cara lain gak?”

“Ke ATM aja. Allah Tempat Meminta. Nah nanti kl udah ketemu orangnya, pasangin gps biar gak ilang2 :D”

Over kredit adalah salah satu cara mudah beli rumah. Tidak perlu verifikasi data/syarat KPR, langsung bisa cicil rumah. Tp rumah yg dicicil sebenarnya masih “milik” orang lain. Maka yang dibutuhkan adalah tingkat TRUST yang tinggi.

Lebih baik, take over dengan KPR atau tunai shg kepemilikan atas properti berpindah tangan ke pemilik baru.
———
Ciyuuus….

One Comment on “Over Kredit | Kredit Kok Dioper-oper”

  1. Iaa Lebih Aman Apabila melakuka overkredit secara resmi.. karena tidak semua bank bisa melakukan over kredit di bawah tangan atau hanya melalui notaris saja..
    trims buat informasi nya sangat bermanfaat..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *